Kolaborasi ASEAN Pemulihan Pasca Pandemi Covid-19

oleh -64 views

SUARAMUDA.co.id,-Menko Polhukam dorong kolaborasi ASEAN untuk pemulihan pasca pandemi. Mahfud MD mendorong kerjasama negara-negara Asia Tenggara melalui koordinasi lintas pilar dalam implementasi ASEAN Comprehensive Recovery Framework (ACRF). Menurutnya, ini akan membuat Kolaborasi ASEAN yang lebih kuat dalam hal pengembangan dan penyediaan vaksin serta obat, yang sangat diperlukan.

“Dalam kaitan ini, Dewan Masyarakat Pilar Polkam (APSC) harus mendukung peran ASEAN Intergovernmental Commission on Human Rights (AICHR) di ACRF untuk mengarusutamakan hak asasi manusia dalam proses pemulihan pasca pandemi menuju kawasan yang Tangguh,” Demikian disampaikan Menko saat Pertemuan ASEAN Political Security Community Council (APSC Council) ke-23 yang dilakukan secara daring pada Senin (2/8/2021).

Baca juga:

bupati tasikmalaya hadiri webinar peningkatan kapasitas kepemimpinan kolaboratif dalam mempercepat penanganan pandemi

presiden putuskan ppkm level 4 dilanjutkan sampai 9 agustus

Kolaborasi ASEAN Pemulihan Pasca Pandemi Covid-19, selain isu Pandemi Covid-19, Menko juga mengusung isu kerjasama pemberantasan terorisme di Asean, dengan mendorong peran aktif dari berbagai badan sectoral ASEAN untuk terus mengimplementasikan Bali Work Plan 2019-2025.

Bali Work Plan merefleksikan komitmen kita untuk menyinergikan kolaborasi lintas pilar dan lintas sektoral dari 19 badan sektoral untuk menanggulangi meningkatnya radikalisasi dan mencegah ekstremisme yang mengarah pada kekerasan,” ujar Menko. 

Baca juga:

pangdam iii siliwangi tinjau serbuan vaksinasi di sumedang

polsek medan kota amankan pelaku meludahi petugas pln

Selain Menko Polhukam, hadir sebagai delegasi Indonesia, Wakil Menteri Luar Negeri, Mahendra Siregar. Acara dihadiri oleh para Menteri Luar Negeri dari 10 negara Asean dan Sekjen Asean, Dato’ Lim Jock Hoi. 

Kolaborasi ASEAN Pemulihan Pasca Pandemi Covid-19. Pada forum ini, Menko kemudian juga kembali menekankan pentingnya Kerjasama hukum. Ia menyampaikan, “Para pemimpin Asean punya visi di tahun 1976 pada Bali Concord I untuk membentuk mekanisme ekstradisi. Untuk itu maka kami mendorong seluruh negara anggota ASEAN untuk mendukung proses diskusi ASEAN Seniors Law Officials Meeting Working Group on ASEAN Extradition Treaty yang tengah berlangsung.”

Baca juga:

politisi pks soroti penghargaan dirut pt pupuk indonesia ditengah dugaan bpk akan potensi kerugian negara

jelang hari kemerdekaan republik indonesia polisi bagikan sembako dan bendera merah putih

progres pembangunan ipal di desa cikembang tahap pemasangan saluran pipa

Menko berharap negara anggota ASEAN dapat mengambil pendekatan yang fleksibel pada negosiasi dalam semangat Kerjasama ASEAN. Karena merupakan tujuan bersama dalam mencegah Kawasan Asean menjadi tempat berlindung kriminal.

(Red)