Mata Uang Korea Selatan Sejarah & Nilai Tukar Ke Uang Lain

Emir Al February 16, 2024

Korea Selatan merupakan negara maju dengan pendapatan yang cukup tinggi. Korea Selatan juga terkenal dengan berbagai makanan khasnya seperti makanan, tempat wisata dan masih banyak lagi. Mata uang Korea Selatan disebut Korean Won, menggunakan simbol atau disebut KRW.

Saat ini, Won adalah mata uang yang stabil dan diperdagangkan secara luas didukung oleh ekonomi Korea Selatan yang besar dan sangat maju. Mata uang nasional Korea Selatan sepenuhnya dapat dikonversi dan secara teratur dipertukarkan dengan mata uang global lainnya, seperti dolar AS, yen Jepang, dan euro. Sekadar informasi, nilai 1 dolar AS saat ini adalah 1.192 Won. Sedangkan jika mengkonversi mata uang Korea ke Rupiah, 1 Won sama dengan Rp. 12.

Sejarah Mata Uang Korea Selatan

Budaya Korea Selatan berkembang cukup pesat secara global. Hal ini bahkan menyebabkan munculnya fenomena baru yang disebut Korean Wave atau Hallyu. Korean wave juga terjadi di Indonesia. Bahwa di kalangan generasi milenial, kondisi ini terasa dalam kehidupan sehari-hari.

Coba lihat, pecinta budaya Korea menerapkan semua hal yang berbau Korea ke dalam keseharian mereka, mulai dari fashion, makeup, gaya bicara, hingga makanan. Bahkan, budaya Korea masuk ke Indonesia melalui dunia hiburan seperti musik, teater, dan variety show. Dari sinilah istilah K-popers berasal. Mereka rela merogoh kocek cukup dalam untuk membeli tiket konser, album, merchandise, bahkan terbang ke Korea Selatan.

Dengan adanya Korean wave, tidak heran jika Indonesia saat ini menjadi salah satu negara yang menjadi pasar potensial bagi perekonomian Korea Selatan. Apabila kita akan mengunjungi Korea Selatan, jelas membutuhkan mata uang lokal untuk bertransaksi. Mata uang Korea Selatan adalah won, dengan huruf W dicoret di tengahnya.

Mata uang nasional Korea Selatan telah berubah dan dimodifikasi beberapa kali selama berabad-abad untuk mengatasi devaluasi dan dampak perang. Selama pendudukan Jepang di Korea Selatan dari tahun 1910 hingga 1944, won digantikan oleh mata uang kolonial Jepang yang disebut yen Korea.

Pada tahun 1950, mata uang Korea Selatan dikelola oleh bank sentral negara bernama Bank Korea yang berkedudukan di Seoul, ibu kota Korea Selatan. Bank of Korea juga mengambil alih fungsi otoritas moneter sebelumnya, yaitu Bank Joseon. Yang pertama memiliki kekuatan eksklusif untuk mengeluarkan uang kertas dan koin untuk negara.

Saat ini, Bank of Korea menerbitkan uang kertas Won dalam denominasi mulai dari 1.000 hingga 50.000 Won. Uang kertas menampilkan tokoh-tokoh dari dinasti, seperti Raja Sejong pada uang kertas 10.000 Won dan penulis Yi Hwang pada uang kertas 1.000 Won. Sekitar tahun 1980-an, Korea Selatan berusaha memperluas keunggulan mata uangnya dalam perdagangan internasional.

Baca juga: Apa Itu Marketing? Berikut Pengertian, Jenis dan Manfaatnya

Berikut Pecahan Uang Kertas Won Korea Selatan

Berikut Pecahan Uang Kertas Won Korea Selatan

Negara Ginseng Won atau Korea Selatan adalah mata uang sah yang dikeluarkan oleh pemerintah Korea Selatan. Mata uang Won dikeluarkan berdasarkan penggunaannya yaitu Bank of Korea. Won dibagi menjadi 100 jeons, unit sub-moneter.

Jeon tidak lagi digunakan untuk transaksi harian dan hanya muncul pada kurs. Satu won Korea Selatan yang pada 18 Juni 2014 sama dengan 0,127602 won Korea Utara, dengan nilai tukar sah Korea Utara. Won adalah serumpun dari yuan China dan yen Jepang. Semua nama berasal dari hanja, yang berarti “bentuk bulat”. Satu won dibagi menjadi 100 jeon, yang berarti “uang”.

Kata asal Hanja mengacu pada koin perunggu dan tembaga tua. Uang won Korea digunakan jauh sebelum kedatangan dan masuknya imperialisme Jepang. Setelah diubah menjadi yen, mata uang tersebut kembali ke jalur kemenangan segera setelah deklarasi kemerdekaan. Uang Korea atau uang won memiliki dua jenis uang yaitu koin dan uang kertas.

Koin terdiri dari pecahan 1, 5, 10, 50, 100, dan 500. Sedangkan uang kertas terdiri dari pecahan 1000, 5000, 10.000, dan 50.000. Jika kode mata uang Indonesia adalah IDR, maka kode mata uang Korea Selatan adalah KRW.

Saat ini, Won adalah mata uang yang stabil dan diperdagangkan secara luas didukung oleh ekonomi Korea Selatan yang besar dan sangat maju.Mata uang nasional Korea Selatan sepenuhnya dapat dikonversi dan secara teratur dipertukarkan dengan mata uang global lainnya, seperti dolar AS, yen Jepang, dan euro.

Di bawah ini adalah daftar uang kertas dan koin Korea Selatan serta nomor pada uang kertas tersebut.

1. 1000 Won

Yi Hwang, pria yang digambarkan pada uang kertas 1.000 won Korea, dianggap sebagai salah satu ulama Konfusius terkemuka di Korea selama era Joseon. Kecintaannya yang besar terhadap ilmu pengetahuan dan sastra membuatnya dikenal banyak orang dan menjadi tokoh sejarah yang sangat populer.

Dia mendedikasikan hidupnya dan mengajar banyak siswa. Ketika orang-orang memikirkan Yi Hwang sekarang, Akademi Konfusianisme Dosan Seowon selalu terlintas dalam pikiran. Akademi ini didirikan pada tahun 1574 untuk menghormati Yi Hwang (Toegye). Fasilitas pendidikan dibangun sekitar 6 tahun setelah kematiannya. Bangunan ini bahkan telah ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

2. 5000 Won

Yi Yulgok (1536-1584) adalah seorang pemikir Neo-Konfusianisme dan dikenal memiliki pengaruh yang sama dengan Yi Hwang. Yulgok adalah orang yang bertanggung jawab untuk mendirikan Sekolah Kiho di Korea. Dia adalah putra dari Shin Saimdang, seorang penyair dan pelukis terkenal. Yulgok mulai belajar dengan ibunya, tetapi ketika ibunya meninggal, dia berduka atas kehilangannya selama 3 tahun.

Baca juga: Pengertian Seni Rupa 3 Dimensi Lengkap Dengan Contohnya

Kemudian dia melarikan diri ke sebuah kuil Budha di pegunungan dengan keinginan untuk menjadi seorang biksu. Namun, setelah satu tahun penelaahan tulisan suci, dia berubah pikiran. Mengingat pengetahuan yang dia peroleh di kuil Buddha, dia menempati posisi pertama dalam ujian pegawai negeri awal dan akhir pada tahun 1564.

Dia kemudian bertugas di berbagai kantor di pemerintah metropolitan dan provinsi. Tugas utamanya termasuk diangkat menjadi Menteri Urusan Militer, Menteri Pekerjaan Umum dan Menteri Personalia sampai kematiannya pada usia empat puluh sembilan tahun.

3. 10.000 Won

Sejong Agung merupakan seorang raja yang terkenal selama era Joseon. Warisannya meliputi penciptaan sistem penulisan Korea, hangul, yang terjadi pada tahun 1443 selama bulan ke-12 dari kalender lunar.

Pada tahun 1446, buku Sejong Sillok menggambarkan bahasa yang baru Joseon sebagai Hunminjeongeum yang dibuat dan informasi tentang cara mempelajari sistem baru dan ajaran diterbitkan semua bersama-sama dalam beberapa bagian.

Salah satu tujuannya Sejong menciptakan sistem bahasa baru ini adalah untuk membantu orang awam membaca dan menulis, banyak di antaranya yang buta huruf.

Hunminjeongeum adalah nama asli untuk Hangeul ketika pertama kali dibuat pada abad ke-15. Bagian lain dari Hunminjeongeum yang disebut Yeui dibuat untuk menjelaskan dan mengajari pembaca tentang setiap bunyi alfabet 28 huruf.

Dengan terciptanya buku ini, Hunminjeongeum, kita dapat memahami visi dan konsep sejati yang dimiliki Sejong The Great untuk penciptaan bahasa dan bagaimana memahami dengan jelas aturan dan penggunaannya.

Bagian selanjutnya dari buku ini disebut “haerye”, yang menunjukkan teori-teori yang terlibat dalam penemuan konsonan dan vokal serta gagasan di balik bunyi suku kata awal, tengah, dan akhir.

Akhirnya, perbedaan terkait bahasa lainnya adalah bahwa Hunminjeongeum menjadi harta nasional yang diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1997. Itu terdaftar dalam daftar Memori Dunia UNESCO. Dokumen yang dibuat oleh Sejong ini dikatakan sangat dihormati karena nilai-nilai linguistik, budaya, dan ideologisnya.

4. 50.000 Won

Shin Saimdang (1504-1551) adalah seorang tokoh sejarah yang terkenal dan dianggap sebagai representasi dari wanita Korea dan ikon dari “ibu yang bijak dan istri yang baik”. Beliau adalah seorang seniman, kaligrafer dan penyair dari era Joseon. Shin Saimdang menjadi wanita pertama yang muncul di uang kertas Korea baru sejak 2009.

Beliau adalah ibu Yi I dan memiliki pengaruh besar padanya. Dan dia hidup dalam masyarakat yang didominasi laki-laki karena pengaruh kuat Konfusianisme. Untuk alasan ini nama aslinya tidak diketahui dan karena dia seorang wanita, namanya tidak membuat sejarah.

Satu-satunya catatan kisah asalnya berasal dari putranya Yi Yulgok, buku sejarah, antologi, dan catatan tambahan yang ditulis oleh para sarjana Konfusianisme. Warisan dan seninya dikenang jauh melampaui catatan yang menggambarkannya sebagai istri yang baik dan ibu yang bijaksana.

Pecahan Mata Uang Won Koin Lengkap dengan Cirikhas yang Ada Di Dalamnya

Pecahan Mata Uang Won Koin Lengkap dengan Cirikhas yang Ada Di Dalamnya

Mata uang Korea Selatan tidak hanya berbentuk kertas atau selembaran saja tetapi negara gingseng ini memiliki mata uang yang berbentuk koin. Mata uang koin ini memiliki beberapa jenis yang harus diketahui. Berikut mata uang Korea Selatan Won Koin :

1. 1 Won : Bergambar Bunga Hibiscus Syriacus

Hibiscus syriacus adalah tanaman berbunga dari spesies Hibiscus. Nama lain dari bunga ini adalah bunga Sharon. Bunga ini tumbuh luas di Asia dan berasal dari keluarga Malvaceae. Bentuk bunganya seperti vas dan dahannya bisa mencapai tinggi 2-4 m. Tumbuh baik di daerah dengan musim panas yang panas. Bunganya berwarna putih, pink, merah dan ungu.

2. 5 Won : Bergambar Kapal Kura-Kura

Kapal kura-kura perang generasi pertama, dibangun antara tahun 1413 dan 1415, dicatat dalam Catatan Sejarah Dinasti Joseon (Joseon Wangjo Sillok) sebagai “kapal tombak”. Adapun kapal jenis ini digunakan untuk melawan gangguan bajak laut Jepang di wilayah pesisir.

Kapal ini awal nya sudah lama ditinggalkan karena negara sudah lama dalam keadaan damai dan tidak pernah digunakan dalam operasi militer maritim. Kapal kura-kura ini sangat terkenal karena memenangkan banyak pertempuran saat invasi Jepang ke Korea tahun 1592-1598 oleh Toyotomi Hideyoshi.

Baca juga: Contoh Gurindam Terlengkap Dari Berbagai Tema Menarik

Jenis kapal kura-kura yang dikenal saat ini dirancang oleh Laksamana Yi Sun shin. Kapal kura-kura saat itu dilengkapi dengan 5 meriam, beratap kayu dan dilengkapi dengan “duri” yang besar dan tajam. Sementara di kepalanya dia membuat sosok naga.

3. 10 Won : Bergambar Pagoda Dabo

Pagoda Dabo adalah pagoda batu yang terletak di Kuil Bulguk di Gyeongju, Korea Selatan. Dabo berarti Pagoda Semua Harta Karun, didirikan oleh Kim Dae Seng dari Silla pada tahun 751.

Dabo adalah salah satu pagoda batu di depan aula utama kuil Bulguk, Daeungjeon. Didedikasikan untuk Prabhtaratna, harta karun Buddha, salah satu murid Buddha Shakyamuni. Pagoda Dabo dipenuhi dengan patung.

Tingginya 10,4m, terdiri dari 3 bagian utama yang lebih rumit dari Pagoda Sakyamuni. Di dasarnya ada tangga mini dengan 8 anak tangga di masing-masing 4 sudutnya. Di tingkat pertama terdapat 4 tiang batu tebal, sedangkan di dalamnya terbuka. Diperkirakan dulunya ada patung Buddha, tetapi sekarang sudah hilang. Bagian kedua adalah pagoda berbentuk segi delapan.

Pada bagian ketiga terdapat susunan ukiran berbentuk bunga teratai. Bagian atas atap berbentuk segi delapan. Pagoda Dabo dilestarikan sebagai Harta Karun Nasional No. 20.

4. 50 Won : Bergambar Ikatan Padi

Padi adalah salah satu tanaman peradaban terpenting yang dibudidayakan. Meskipun terutama merujuk pada spesies tanaman budidaya, padi juga digunakan untuk merujuk pada beberapa spesies dari genus (genus) yang sama, yang biasa disebut sebagai padi liar. Beras diperkirakan berasal dari India atau Indochina dan masuk ke india dibawa oleh nenek moyang yang bermigrasi dari daratan Asia sekitar tahun 1500 SM.

5. 100 Won : Bergambar Pahlawan Yi Sun Shin

Laksamana Yi Sun Shin (1545-1598). Selain pecahan uang kertas, ternyata won Korea juga memiliki pecahan 100 won. Karakter pada koin 100 won adalah Yi Sun Shin, dia adalah seorang legenda Korea sebagai prajurit Korea dia sangat dihormati disana.

Hingga kini, kenangan akan kiprahnya di pemerintahan Korea masih dikenang hingga ia diberi tanda berupa koin 100 won agar prestasinya selalu dikenang.

6. 500 Won : Bergambar Burung Jenjang

Di bagian depan terdapat gambar burung bangau bermahkota merah, salah satu burung migran yang hidup di Korea Selatan, dan tulisan (Obaegwon), yang artinya 500 won. Di belakangnya ada angka Arab “500”, yang berarti 500 won, tahun pembuatan, dan (Hanuk Eunhaeng), yang berarti Bank of Korea.

Komposisi koin adalah Cupronickel, berat 7,70g, diameter 26,50mm dan ketebalan 2,00mm, dengan 120 batang terukir di tepinya. Burung bangau bermahkota merah yang digambarkan pada koin tampak sedang terbang, yang berarti “lompatan ekonomi kedua” dan “lompatan Korea Selatan ke komunitas internasional”.

Artikel Terkait